Uncategorized

Menanamkan Nilai-Nilai Entrepreneurship Sejak Dini

Saya yakin banyak di antara kita menginginkan anak-anak kita menjadi entrepreneur kelak.

Tanamkan nilai-nilai itu sejak dini.

Bagi saya, anak itu tidak harus pintar atau juara di kelas. Yang lebih penting adalah cerdik. Orang cerdik bisa mengendalikan orang pintar. Orang cerdik itu punya imajinasi, keberanian dan didominasi otak kanan.

Rusaklah pola berpikir anak sejak dini, demikian anjuran yang saya baca di Koran Sindo pagi ini.

Jangan biarkan anak kita kelak menggambar pemandangan dengan dua gunung, di tengahnya ada jalan dengan sawah di kiri kanannya dan matahari kuning di langit yang biru.

Itu salah besar. Itu mengebiri imajinasi otak kanan anak.

Berikut ini tips-tips yang saya kutip dari Sindo:

1. Jangan gunakan seragam. Ini mengajarkan kepada anak tentang perbedaan sejak dini.

2. Perkuat ego. Bersekolah sejak dini (play group dan TK) bukan untuk bersosialisasi. Bukan untuk mengajarkan “kami”, tapi “saya”. Ini akan menumbuhkan kepercayaan diri dan kemandiriannya kelak. Anak belajar bersosialisasi ketika SD.

3. Bermain. Pendidikan dini di negara maju menekankan bermain sebagai aspek utama pembelajaran. Pilihlah sekolah yang bangunannya kecil tapi lapangan tempat bermainnya luas.

4. Musik dan dongeng. Musik berperan penting membangun kecerdasan anak. Dongeng membantu mengembangkan imajinasinya.

5. Merusak pola. Biarkan anak melukis langit berwarna kuning, gunung jadi merah, atau laut oranye. Biarkan anak berkhayal semaunya, jangan dikekang atau didikte dengan pola tertentu.

Minggu lalu Vito (22 bulan), bermain tarik tali dengan
sepupu-sepupunya. Ia hampir kalah dan terdesak. Tangannya sudah sakit menahan tali yang melilit lengannya.

Dengan suara hampir menangis, ia minta tolong ke saya, “Papa, ikat, ikat, ikat!” Ia minta saya mengikatkan talinya ke kaki kursi yg diduduki neneknya.

Permintaannya saya turuti dan sekarang di duduk tenang memperhatikan sepupunya yang masih terus menarik tali sekuat tenaga. Ia pasang wajah polos, pura-pura tidak tahu.

Menurut saya, ia cerdik. Ia telah mempraktekkan ilmu “leveraging” sejak dini yang ditemukannya disaat terjepit. Ia tidak curang, karena memang tidak ada aturannya. Ia melakukan “break the pattern”. Siapa yang mengharuskan harus dipegang dengan tangan dan tidak boleh diikat?

Saya melihatnya sebagai “bakat terpendam” entreprenurship dalam dirinya. Semoga.

About these ads
Standar

10 thoughts on “Menanamkan Nilai-Nilai Entrepreneurship Sejak Dini

  1. ananto berkata:

    Alhamdulillah terima kasih pak roni. Ke 5 tips di atas semua kami praktekkan di sekolah alam indonesia. Salam, ananto

  2. Sy dan suami jg sudah berpikir hal tersebut, pak. Kami akan mulai mengenalkan entrepreneurship kepada anak2 kami nanti sejak dini. Insya Allah semoga dimudahkan :)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s