Business

Berapa Nilai Keahlian Anda?

Waktu hamil Vino, anak kedua kami, istri saya pernah mengeluh punggungnya sakit-sakit nggak karuan. “Sakitnya laen deh, bukan sakit biasa”, katanya kepada saya.

Saya tidak mau ambil risiko. “Ayo kita ke dokter aja”, ajak saya.

Sesampai di dokter kandungan, istri saya menyampaikan keluhannya dan dokter ahli yang sudah sepuh ini pun menyimak dengan baik sambil sekali-sekali melontarkan gurauan khasnya.

“Tidak apa-apa kok bu. Tenang aja”, ujarnya sambil kemudian menuliskan resep.

Setelah selesai, kami pun menuju kasir dan membayar biaya konsultasi dokter sebesar Rp. 350 ribu. Setelah itu tujuan selanjutnya adalah menebus obat di apotik. Saya dan istri pun terkaget dengan harga obat yang disebutkan oleh kasir apotik itu. “Haaah… cuma seribu lima ratus?”

Ya, harga obatnya cuma Rp. 1.500, karena obatnya hanyalah koyo tempel Salonpas.

Masalahnya, untuk mendapat resep seharga seribu lima ratus kami harus keluar biaya tiga ratus lima puluh ribu.

Saya pun tersenyum simpul sambil teringat cerita tentang tukang kayu.

Seorang pria sedang pusing nyaris putus asa. Ia sedang berusaha menancapkan paku di dinding kayu untuk menggantung hiasan tapi selalu gagal. Setiap kali dicobanya, selalu gagal. Kegagalan itu meliputi: pukulan yang meleset, pukulan yang terlalu keras yang mengakibatkan paku terpelanting, pukulan yang miring yang mengakibatkan jarinya terpukul palu atau pukulan yang mengakibatkan pakunya menjadi layu.

Akhirnya ia memutuskan memanggil seorang tukang kayu.

Dalam beberapa kali pukulan tuntaslah sudah paku itu menancap dengan gagah dan mantap.

Ketika ditanya berapa tarifnya, ia pun menyebut Rp. 51.000. “Haaah….lima puluh satu ribu?” si pria terkaget dan minta penjelasan.

“Ya, lima puluh satu ribu. Yang seribu untuk jasa memukul palu, yang lima puluh ribu adalah untuk menentukan cara memukul yang tepat dan berapa tekanan pukulan yang pas”, jawabnya enteng.

Pengalaman itulah yang dibayar mahal. Ia telah melakukan percobaan puluhan ribu kali memukul untuk menentukan cara yang pas dalam keterampilan palu memalu ini.

Mungkin itu juga penjelasan logis bagi kasus istri saya ini. Dokter sepuh ini tentunya telah menghabiskan puluhan jam terbang untuk menentukan titik koordinat keputusannya meresepkan koyo tempel Salonpas itu. Coba seandainya saya bawa ke dokter yang belum pengalaman yang bisa saja memeriksa macam-macam sampai di rontgen segala. Bisa saja.

Pertanyaannya, kita semua pasti punya keahlian dan akumulasi jam terbang tertentu untuk mencapainya. Berapa kita dibayar untuk keahlian itu?

Salam FUUUNtastic!

Wassalam,

Roni, Owner Manet Busana Muslim, Founder Komunitas TDA

Follow me on Twitter: @roniyuzirman

Iklan
Standar

12 thoughts on “Berapa Nilai Keahlian Anda?

  1. saya juga pernah pak, gara2 mobil terkunci, manggil tukang kunci.. saya pikir dia pake alat2 canggih (karena bmw) ternyata cuma pake kawat biasa aja seperti mobil biasa, cuma 10 menit = 150rebu.. hehehe.

    Suka

  2. terjawab sudah pengalaman pahit saya ketika di gerbang tol mobil sya mati mendadak. Setelah menghubungi beberapa temen untuk menyelesaikan masalah ini ternyata belum berhasil juga. Datang seseorang menawarkan jasa untuk menyelesikan ‘musibah’ ini. Cuma sekali ketok mobil sya langsung hidup, dan dia minta 100rb sebagai jasanya. sy langsung bayar walaupun dgn gerundelan isteri..hehe terima kasih bang rony dan ijin share..

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s